Kepatuhan Krusial bertujuan untuk mengatasi kecanduan Afrika

GambleAware untuk memenuhi 'kebutuhan yang berkembang & berubah' di Inggris

Crucial Compliance telah mengalihkan pandangannya ke benua Afrika setelah perusahaan konsultan kepatuhan yang berbasis di Gibraltar meluncurkan rencana ekspansinya.

Perusahaan tersebut telah bersumpah bahwa ambisinya di Afrika bertujuan untuk mengatasi “masalah budaya dan sistemik” di benua itu, yang menurutnya mengarah pada “permainan yang tidak menguntungkan dan tidak berkelanjutan” dan berkontribusi pada “perut kecanduan” yang telah “sepenuhnya di bawah radar”.

“Kepatuhan Penting difokuskan untuk mengubah industri satu operator pada satu waktu,” kata Paul Foster, CEO di Kepatuhan Penting. “Ini seharusnya tidak hanya dalam pasar peraturan yang sudah mapan tetapi termasuk pasar dengan pertumbuhan tinggi di mana bahaya terkait perjudian bisa lebih umum.

“Setelah melihat pasar perjudian Afrika yang berkembang pesat, kami menyadari bahwa dukungan kami dapat membuat perbedaan. Oleh karena itu kami telah berkomitmen waktu dan sumber daya untuk mencoba dan membuat perubahan untuk melindungi para pemain yang paling rentan.”

Sementara rezim di Eropa dan Amerika bekerja keras untuk memuaskan pemegang saham, pemerintah, dan regulator dengan sejumlah besar tindakan perjudian yang lebih aman, Afrika, menurut Crucial Compliance, tetap menjadi pasar yang “matang” bagi operator untuk menerapkan operasi dengan beberapa peraturan dan kesadaran akan masalah perjudian. tertinggal.

Setelah mengumumkan ambisinya di wilayah tersebut, Crucial mengungkapkan bahwa akhir bulan ini, perusahaan konsultan tersebut akan mengadakan “hackathon perjudian yang lebih aman”, yang dirancang untuk membawa pemangku kepentingan, operator, pemerintah, dan mereka yang terkena dampak masalah perjudian, untuk merancang solusi bersama yang akan mempengaruhi amandemen kebijakan yang positif dan rezim peraturan yang ditingkatkan.

Dengan mitra aktif di Kenya, Rwanda, Nigeria, dan Afrika Selatan, grup ini bekerja sama dengan konsultan strategis Adam Bradford Agency untuk mengimplementasikan rencana aksinya di wilayah tersebut.

Menurut National Center for Problem Gambling dan National Research Council, 53 persen orang dewasa di Nigeria berjudi setiap hari dan hingga delapan persen populasi berjuang dengan masalah perjudian.

Di Rwanda, lisensi perjudian baru baru-baru ini ditangguhkan oleh MINICOM, Kementerian Perdagangan dan Industri, yang selanjutnya didukung oleh Kementerian Olahraga, untuk memastikan kepatuhan yang berkelanjutan.

Author: Jonathan Torres