TonyBet akan membayar denda UKGC £442.750 untuk serangkaian kegagalan

Gambling Commission

Komisi Perjudian

Komisi Perjudian Inggris telah menarik pelatuk pada paket penalti kedua tahun ini, dengan TonyBet membayar $442.750 menyusul serangkaian tindakan profil tinggi serupa yang dilakukan tahun lalu dan tindakan pertama tahun 2023 diungkapkan terhadap Vivaro kemarin.

Tindakan terbaru ini, yang dilengkapi dengan peringatan, dikeluarkan karena tidak mengungkapkan persyaratan yang adil dan transparan, selain kekurangan tanggung jawab sosial dan anti pencucian uang.

Taruhan olahraga online dan operator igaming TonyBet juga akan diminta untuk menjalani audit pihak ketiga untuk menilai apakah persyaratan tersebut diterapkan secara efektif.

Regulator merinci bahwa ketentuan tidak adil yang dipublikasikan di situs web grup termasuk menyatakan bahwa kemenangan dapat disita jika konsumen gagal memberikan dokumentasi AML dalam waktu 30 hari.

Ditemukan juga bahwa TonyBet dapat meminta dokumen identifikasi untuk semua penarikan, sementara tidak bersikeras pada pemeriksaan yang sama sebelumnya dalam hubungan bisnis, yang dikatakan berpotensi menghambat penarikan tetapi tidak menyetor

TonyBet juga dapat meminta dokumen identifikasi untuk “semua penarikan” meskipun tidak bersikeras pada pemeriksaan yang sama sebelumnya dalam hubungan bisnis, yang menurut catatan Inggris berpotensi menghambat penarikan tetapi tidak untuk deposit.

Selain itu, ditemukan juga bahwa akun dapat dianggap tidak aktif setelah enam bulan tidak aktif, padahal ini hanya dapat terjadi setelah 12 bulan.

Selain itu, kelemahan tanggung jawab sosial yang teridentifikasi mencakup kegagalan untuk mengidentifikasi pelanggan yang mungkin berisiko mengalami kerugian terkait perjudian, serta tidak berinteraksi dengan mereka yang mungkin berisiko mengalami kerugian tersebut.

Di depan AML, dikatakan bahwa TonyBet gagal melakukan penilaian risiko yang memadai dari bisnis yang digunakan untuk pencucian uang dan pendanaan teroris. Ditambahkan bahwa bisnis tersebut tidak memastikan adanya kebijakan, prosedur, dan kontrol yang tepat untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan teroris.

Kay Roberts, Direktur Eksekutif Operasi, berkata: “Kasus ini tidak hanya mengilustrasikan dorongan kami untuk menghentikan anti pencucian uang dan kegagalan tanggung jawab sosial, tetapi juga menyoroti tindakan yang akan kami ambil terhadap bisnis perjudian yang gagal bersikap adil dan terbuka dengan pelanggan.”

Kemarin, terungkap bahwa Vivaro, berdagang sebagai VBet, akan melakukan pembayaran sebagai pengganti paket penalti sebesar £337.631 setelah penyelidikan UKGC menemukan “serangkaian kegagalan”.

Pertama, penyelidikan, dan tinjauan peraturan selanjutnya, menemukan kegagalan dalam penerapan kebijakan, prosedur, dan kontrol anti pencucian uang Vivaro.

Regulator juga menyatakan bahwa kekurangan dalam kebijakan, prosedur, kontrol, dan praktik perjudian yang bertanggung jawab, termasuk kelemahan dalam implementasi, juga terungkap.

Author: Jonathan Torres